Pages

saat yang merunsingkan

kini tiba saat untuk aku melangkah pergi...
dan aku akan melangkah pergi tanpa berpaling lagi..
seribu duka..
seribu lara..
seribu kenangan..
seribu kemanisan..
semua ini bakal aku tinggalkan..
semakin hampir saat untuk aku melangkah..
semakin runcing hati ini..

setelah sekian lama aku berendam didalam dunia ini..
kini baru aku sedari yang aku sebenarnya masih belum mengenal diriku sendiri..
apa yang aku hajati sebenarnya?
kenapa sekarang ia muncul di kepalaku?
semakin banyak dicurahkan dengan pahaman berkenaan peganganku..
semakin aku kabur akan siapa aku sebenarnya..

apabila saat aku melangkah nanti aku selalu tertanya tanya...
cintaku ini adakah..bersama atau tanpa dia...
terasa pula berat untuk aku melihat wajah dia yang ku impikan..

jika benar kau mesti pergi dari hidup ini..
aku berharap agar kau terus pergi..
kerna keberadaan kau masih aku rasai..
dan ianya tidak akan meninggalkan aku sendirian..

runsing...sugguh..aku runsing..

disaat manusia lain sedang dibuai mimpi..
aku pula menahan telaga air mataku dari melimpah keluar..
mengisafi segala kejahilan yang telah dilakukan..

and now...
what i can do is...
whispering a prayer........

Detik bermula

masa-masaku berlalu begitu saja.
tanpa arah tanpa matlamat,ianya berlalu meninggalkan aku.
ia meninggalkan aku dalam keadaan aku sedang dalam dunia khayalan ciptaanku sendiri
kemudian aku tersentak dan tersedar.
cuaca dingin datang bersama angin malam lalu membisikkan sesuatu kepadaku.
ilham khayal terbang segera muncul di mindaku.
lantas aku bangun dan mengintai ke langit
mencari rembulan yang tersembunyi di balik awan yang kelabu.
rembulan seakan mengerti akan hasratku.
lalu ia muncul dan itu telah membuatkan aku tersenyum.
senyuman terukir menandakan hati telah mengerti apa yang harus dilakukan
dengan segala ilham yang ada,maka terjadilah ruangan ini.
kini akan aku bisikkan sejuta rasa yang ada
kerna hati ini sebenarnya ingin dimengerti.